Teknologi Dan Pengaruhnya pada Restoran di Atas 55 Tahun

Bisnis Restoran siap untuk revolusi dalam teknologi tetapi mungkinkah ada masalah yang membayangi?

Memiliki teknologi baru seperti pemesanan dan pelacakan ponsel, kios pemesanan, aplikasi seluler khusus, lokasi meja menggunakan ponsel, pemesanan online saja, dan sejumlah teknologi lain yang dirancang khusus untuk meningkatkan pengalaman pelanggan terdengar seperti ide yang bagus… ?

Kebangkitan dan kebangkitan restoran dan restoran sejak 2007 luar biasa dan semua orang suka makan di dalamnya. Tetapi ada sejumlah besar pelanggan potensial yang tidak dapat menggunakan teknologi tersebut tidak peduli bagaimana mereka mencoba. Dan itu sebenarnya bukan salah mereka!

Tidak ada keraguan bahwa teknologi dapat meningkatkan pengalaman pelanggan. Ada persentase besar pelanggan yang sama sekali tidak paham dengan penggunaan teknologi dan itu adalah masalah. Pertimbangkan bahwa nilai restoran cepat saji di Inggris pada tahun 2017 untuk makanan cepat saji termasuk takeaways saja adalah £5,1 Miliar yang besar tetapi bertambah di seluruh sektor menjadi lebih dari £14 Miliar dan bahkan persentase pelanggan potensial yang tampaknya lebih kecil bertambah untuk kerugian besar bisnis.

Sementara 56% konsumen berusia antara 45-64 tahun menggunakan teknologi di restoran, sedangkan 44% dari kelompok usia tersebut tidak menggunakan teknologi . Memang, untuk AS sekitar 65% pelanggan di atas 55 tahun lebih suka dilayani oleh staf yang menunggu.

Pertimbangan cermat tentang bagaimana dan di mana teknologi digunakan untuk meningkatkan pengalaman pelanggan merupakan pertimbangan utama keberhasilannya, lagi pula siapa yang ingin mengabaikan hingga 44% pelanggan karena teknologinya kurang sempurna? Ingat bahwa National Restaurant Association mengatakan bahwa fitur nomor satu yang dikutip oleh ‘baby boomer’ adalah program loyalitas dan penghargaan sehingga mengintegrasikannya ke dalam teknologi pengalaman pelanggan menciptakan situasi menang/menang ketika menarik sektor pelanggan tersebut ke restoran atau bisnis Anda .

Perlu dicatat bahwa di Inggris, pemerintah telah menyediakan statistik nasional tentang kekayaan pribadi berdasarkan usia di mana kekayaan cair rata-rata berada pada titik tertinggi antara usia 55 hingga 64 tahun sehingga sangat masuk akal di mana teknologi dapat diperkenalkan sebagai antarmuka pelanggan yang teknologi itu sendiri tidak membuat orang terkaya dengan pendapatan yang dapat dibelanjakan di Inggris dari restoran atau bisnis mana pun.

Memiliki fokus terhadap pemesanan ponsel baik-baik saja untuk generasi muda, tetapi sebagian besar pembaca akan tahu teman-teman di atas 55 yang berjuang setiap hari dengan ponsel mereka. Deloitte menyarankan bahwa telah terjadi peningkatan substansial dari pengguna ponsel pintar di atas 55 antara tahun 2012 dan 2017 sebanyak 71% , tetapi itu tentu saja bukan cerminan nyata dari berapa banyak dari mereka yang berusia di atas 55 yang menggunakan ponsel untuk aplikasi pintar. Faktanya, Deloitte memperkirakan bahwa setidaknya 1 dari 4 konsumen berusia 55+ yang memiliki ponsel cerdas tidak pernah mengunduh satu aplikasi pun . Dengan tingkat penggunaan aplikasi di kelompok usia 55+, masalah teknologi restoran saat ini tetap menjadi agenda utama, tetapi tampaknya sebagian besar tidak ditangani oleh pengembang dan paling sering diabaikan oleh operator restoran.

Penting juga dicatat dari survei ‘lampu hijau’ baru-baru ini bahwa di mana internet menjadi perhatian, lebih dari 55-an saat ini menghabiskan lebih dari £ 14 Miliar melalui belanja online dan merupakan demografi yang tumbuh paling cepat di area itu tetapi mereka cenderung diabaikan oleh pengecer dan restoran. pelanggan menghadapi pengembangan teknologi oleh produsen. Ingatlah juga bahwa ‘lampu hijau’ juga berkomentar bahwa untuk 65+ demografis, pengeluaran sebenarnya berkurang dibandingkan dengan pelanggan dalam kelompok usia 55 hingga 64 tahun. Memahami fakta ini dapat membantu mengidentifikasi Technology mana yang akan membantu atau menghalangi demografi tersebut dengan peningkatan penjualan yang dihasilkan.

Tetapi teknologi di restoran bukan hanya tentang pengalaman pelanggan di depan rumah, ada teknologi lain yang sekarang muncul di restoran yang secara langsung berkontribusi pada penyampaian layanan berkualitas kepada pelanggan secara keseluruhan seperti pelacakan staf yang dapat memberikan metrik utama tentang efisiensi staf untuk meningkatkan layanan tingkat dan mengurangi biaya yang sesuai.

Memikirkan tren saat ini di mana demografi yang sama dari 55 hingga 64-an prihatin, proses pembayaran juga bisa menjadi rintangan . Sementara banyak metode pembayaran yang lebih baru mungkin melibatkan pembayaran seluler, atau tablet server, kios, atau aplikasi, pertimbangan harus diberikan pada efek teknologi tersebut dalam menghalangi kelompok usia 55 hingga 64 tahun untuk mengunjungi restoran mana pun.

Jelas bahwa seiring waktu, generasi yang lebih muda pada akhirnya akan bermigrasi menjadi pelanggan yang lebih paham teknologi, tetapi mengabaikan rentang usia 55 hingga 64 tahun yang penting tidak disarankan jika restoran Anda sudah melayani demografi tersebut.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *